Home / Tangerang / BNN TES URINE PULUHAN PETUGAS AIRNAV INDONESIA

BNN TES URINE PULUHAN PETUGAS AIRNAV INDONESIA

airnavBP.TANGERANG- (Kota Tangerang) Badan Narkotika Nasional (BNN) melakukan pemeriksaan test urine terhadap puluhan pegawai Airnav Indonesia, untuk mengantisipasi peredaran dan penyalah gunaan narkoba di lingkungan lembaga pengaturan lalu lintas pesawat terbang. meski tidak ditemukan pengguna narkoba . Namun pemeriksaan serupa akan dilakukan secara periodik dalam upaya menangkal masuknya narkoba.

 

Pemeriksaan urine dilakukan secara mendadak oleh petugas badan narkotika nasional dengan sistem acak terhadap 50 dari 400 karyawan yang beraktifitas di kantor pusat Airnav Indonesia di Kota Tangerang, Banten.

 

Kegiatan yang baru pertama kali dilakukan itu untuk mendeteksi pengguna narkoba dan sebagai langkah antisipasi pencegahan peredaran dan penyalah gunaan narkoba di lingkungan kerja Airnav Indonesia.

 

Pasalnya peran petugas Airnav Indonesia sangat vital dalam faktor keselamatan penerbangan, karena bertugas mengatur lalu lintas pergerakan pesawat terbang di seluruh Indonesia.

 

Direktur Safety Security and Standar Airnav Indonesia Yurlis Hasibuan mengatakan, kegiatan serupa tidak hanya dilakukan di kantor pusat saja , melainkan akan dilakukan diseluruh kantor cabang dengan sasaran petugas menara kontrol. “Kami sengaja mendadak agar bisa tidak sampai tercium,” ujarnya.

 

Sementara itu Kasubdit Lingkungan Kerja BNN, Kombes Pol Ricky Yanuarfi mengakui narkoba telah masuk ke seluruh sendi kehidupan masyarakat tanpa terkecuali petugas Airnav Indonesia . “Pemeriksaan urine dilakukan secara acak dan belum ditemukan petugas positif pengguna narkoba ,” ujarnya.

 

Apabila ditemukan oknum petugas positif pengguna narkoba , maka akan diharuskan menjalani proses rehabilitasi. “Sedangkan oknum petugas yang kedapatan menyimpan dan mengedarkan narkoba akan dijerat hukuman pidana,” tukasnya.        (heri/ bentengpos.com)

 

 

About Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*