Home / Tangerang / DIDUGA ADANYA PUNGLI  OLEH OKNUM SECURITY PUSKESMAS SINDANG JAYA

DIDUGA ADANYA PUNGLI  OLEH OKNUM SECURITY PUSKESMAS SINDANG JAYA

BP.TANGERANG-(Kabupaten Tangerang)  Seorang Oknum Security yang bekerja di sebuah Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) yang berada di Kecamatan Sindang Jaya, Kabupaten Tangerang, diduga telah melakukan pungutan liar dengan memintai jasa parkir terhadap setiap kendaraan warga yang hendak berobat di Puskesmas tempatnya bekerja, dan yang lebih memilukan public,  Oknum Security tersebut mencatut pihak Puskesmas yang memerintahkan dugaan Pungutan liar (Pungli) tersebut. Sabtu (07/07).

 

Hal tersebut disampaikan oleh salah satu warga Desa Sukaharja bernama Dedy yang tak lain berprofesi sebagai Jurnalis (Wartawan) salah satu media online di Tangerang, Banten,  seusai mengantarkan istrinya berobat ke Puskesmas Sindang jaya.

 

“Ketika saya hendak mengambil motor di area parkiran Puskesmas Sindang jaya, dihampiri seorang Oknum Security dan mengatakan, “mana uang parkirnya?, dan istri saya menjawab” Mohon maaf pak saya dari media,” ucap Dedy.

 

“Namun Oknum Security tersebut, lanjut Dedy, tidak menghiraukan dan mengeluarkan kata kata yang kurang pantas dengan di iringi nada kesal,”  Saya tidak mandang mau Wartawan, mau Polisi,  mau Presiden sekalipun, parkir disini harus bayar, karena saya cuma menjalankan tugas apa yang diperintahkan pihak Puskesmas dan saya juga harus setor ke pihak Puskesmas “, kata Oknum Scurity tersebut dan didengar oleh saya dan istri,” terang Dedy.

“Amat sangat disayangkan pihak Puskesmas Sindang Jaya memerintahkan Security untuk melakukan pemungutan liar, padahal adanya Security di Puskesmas tersebut, bertujuan untuk menjaga keamanan dan ketertiban sekaligus menolong pasien yang merasa kesulitan, karena Security tersebut diberikan upah tiap bulan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang,” katanya.

 

Ketika hendak menkonfirmasi kepada kepala Puskesmas Sindang Jaya, namun penjaga pelayanan Puskesmas mengatakan, Ibu Kepala Puskesmas sedang ada rapat di Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang, maka dari itu, Dedy pun langsung konfirmasi kepada pihak Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang yakni Kadarusman, ketika dikonfirmasi via seluler oleh Dedy, Kadarusman menyampaikan, pihaknya telah melakukan konfirmasi terhadap Puskesmas terkait dan mendapatkan jawaban dari pihak Puskesmas, bahwa area parkir GRATIS untuk warga yang datang berobat maupun memeriksakan kesehatanya.

 

“Saya konfirmasi Bapak H. Kadarusman, SKM M.Kes bidang pengelolaan jaminan kesehatan Kabupaten Tangerang via “watshaap” pada hari rabu pukul 14.16 WIB dan dibalas pukul 14.33 WIB, menyampaikan, Dirinya (Kadarusman) sudah konfirmasi kepada pihak kepala Puskesmas, bahwa di puskesmas Sindang Jaya tidak ada setor menyetor uang parkir kepada pihak Puskesmas, yang artinya parkir di Puskesmas Sindang Jaya gratis  dan ia akan mengklarifikasi kepada Oknum Security yang melakukanya,”  ungkap Kadarusman kepada saya,” Papar Dedy

 

Dedy sangat menyayangkan kejadian yang menimpa dirinya, karena fakta dilapangan sangat berbeda dengan apa yang dikatakan kepala Puskesmas Sindang Jaya melalui Kadarusman, pasalnya barang bukti sangat jelas yaitu sebuah Karcis parkir yang tertulis “PARKIR PUSKESMAS SINDANG JAYA” sebesar Rp 2.000 Dua ribu rupiah, jadi tidak ada lagi pihak puskesmas sindang jaya untuk mengelak.

 

Dedy berharap, “dengan kejadian tersebut menjadi perhatian keras untuk pihak terkait dan segera serta secepatnya membenahi serta menindak lanjuti dugaan Pungli oleh Oknum Scurity tersebut, sebelum Kementrian Kesehatan RI maupun Dinas Kesehatan Provinsi Banten, mendapatkan laporan langsung dari Warga maupun melalui Media tempatnya bekerja,” tuturnya.

 

“Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang yang menangani bidangnya, harus segera turun tangan untuk menindaklanjuti kasus tersebut,  karena Kabupaten Tangerang memiliki 39 Puskesmas,  dikhawatirkan kejadian seperti ini terjadi di Puskesmas yang lainya,” tutup Dedy.        (dadi/bentengpos.com)

 

 

About bentengpos.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*