Home / Tangerang Kota / Tidak Sesuai Spek, Pengerjaan Galian Galian Optik My Republic Dinilai Bahayakan Pengguna Jalan

Tidak Sesuai Spek, Pengerjaan Galian Galian Optik My Republic Dinilai Bahayakan Pengguna Jalan

BP.TANGERANG- (Kota Tangerang) Pengerjaan galian Fiber Optik milik My Republic di Jalan Prambanan Raya, Kecamatan Cibodas, Kota Tangerang, dikeluhkan oleh warga serta pengguna jalan.

Seperti diketahui, pengerjaan yang dilaksanakan oleh PT. YANGTZE OPTICS INDONESIA (YOFC) ini telah menyebabkan jalan licin bila hujan akibat tanah galian yang tidak dirapihkan. Selasa, (02/08/22).

Hal itu pun dikatakan oleh Chairul Huda, seorang warga Jalan Gede II, yang merasa terganggu dengan adanya pengerjaan galian.

“Saya tinggal di sini, keluar masuk lewat jalan ini, gak ada yang ngabarin atau ngejelasin, tau-tau ada galian begini, jadi susah warga mau keluar masuknya, belom lagi kalau hujan, pasti licin nih jalanan,” jelasnya pria yang kerab disapa Bejo ini dengan nada kecewa.

Ditambahkan juga oleh Ajis, seorang pengendara yang setiap hari melalui jalan Prambanan, bahwa efek dari galian tersebut mempersempit jalan dan membahayakan jalan bilamana turun hujan.

“Atau drainase meluap karena menjadi licin, silahkan lihat dari ujung jalan pertigaan Pajajaran sampe ke Prapatan Kantor Perumnas 1, semua tanah galian gak dikarungin, jadi bakal berantakan ke jalanan, dan bikin jalanan licin, membahayakan banget nih bagi pengguna jalan,” kesal Ajis.

Dari pantauan di lokasi, spek pengerjaan galian Fiber Optik MY Republic tersebut diduga tidak sesuai dengan standar kedalaman aman lubang, serta rambu-rambu peringatan pun tidak semua terpasang yang dikhawatirkan dapat mengakibatkan kecelakaan.

“Diketahui bahwa ada beberapa titik yang sudah dibuatkan izin galian namun kenyataannya lebih banyak yang belum diurus legalitasnya, termasuk dilokasi tidak adanya Konsultan yang bertugas sebagai pengawasan mewakili Dinas PUPR,” ungkap Ketua Poros Tangerang Solid (PORTAS) Hilman Santosa.

Oleh karena itu, Hilman berpesan agar Dinas-dinas terkait yang berwenang dalam menjaga, memelihara, dan juga melakukan pengawasan di Kota Tangerang, agar turun langsung ke lapangan guna mengawasi pembangunan Kota Tangerang.

“Demi kemaslahatan bersama, bila kedapatan adanya pengerjaan yang menyalahi aturan, wajib, dan sudah sepantasnya ditindak tegas,” ujarnya.

Hingga berita ini ditayangkan, belum ada perwakilan dari PT. YOFC yang dapat memberikan keterangan prihal hal tersebut, meskipun awak media mencoba datang ke lokasi pengerjaan. (Team10/Yud/San)

About bentengpos.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*